Posted in Tentang Apapun

Biodata Nabi Muhammad SAW

BIODATA NABI MUHAMMAD ﷺ 

✭ ★ ✮ ★ ✬ ✭ ✮✫ ✬ ✭ ★ ✮ ✮✫ ✬ ✭ 

🖌 *Nama* : Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muththalib bin Hashim.

🖌 *Tarikh lahir* : :* Subuh hari Isnin, 12 Rabiul awal bersamaan 20 April 571Masehi (dikenali sebagai Tahun Gajah; karena peristiwa tentara bergajah Abrahah yang menyerang kota Ka’bah)

🖌 *Tempat lahir* : Di rumah Abu Thalib, Makkah Al-Mukarramah.

🖌 *Nama bapak* : Abdullah bin Abdul Muththalib bin Hashim.

🖌 *Nama ibu* : Aminah binti Wahab bin Abdu Manaf.

🖌 *Pengasuh pertama* : Barakah Al-Habsyiyyah (digelar Ummu Aiman. Hamba perempuan bapak Rasulullah SAW).

🖌 *Ibu susu pertama* : Thuwaibah (hamba perempuan Abu Lahab).

🖌 *Ibu susu kedua* : Halimah binti Abu Zuaib As-Sa’diah (lebih dikenali Halimah As-Sa’diah, suaminya bernama Abu Kabsyah).
 *USIA 5 TAHUN*

💓 Peristiwa pembelahan dada Rasulullah SAW yang dilakukan oleh dua malaikat untuk mengeluarkan bahagian syaitan yang wujud di dalam hatinya.
 *USIA 6 TAHUN*

💓 Ibunya Aminah binti Wahab ditimpa sakit dan meninggal dunia di Al-Abwa ‘

(sebuah kampung yang terletak di antara Makkah dan Madinah, baginda dipelihara oleh Ummu Aiman (hamba perempuan bapak Rasulullah SAW) dan dibiayai oleh datuknya Abdul Muththalib.
 *USIA 8 TAHUN*

💓 Datuknya, Abdul Muththalib pula meninggal dunia.

Baginda dipelihara pula oleh bapak saudaranya, Abu Thalib.

 *USIA 9 TAHUN* (Setengah riwayat mengatakan pada usia 12 tahun).

💓Bersama bapak saudaranya, Abu Thalib bermusafir ke Syam atas urusan perniagaan.

💓Di kota Busra, negeri Syam, seorang pendeta Nasrani bernama Bahira

(Buhaira) telah bertemu ketua-ketua rombongan untuk menceritakan tentang

pengutusan seorang nabi di kalangan bangsa Arab yang akan lahir pada masa itu.

 *USIA 20 TAHUN*

💓Terlibat dalam peperangan Fijar. Ibnu Hisyam di dalam kitab ‘Sirah’, jilid1, halaman 184-187 menyatakan pada ketika itu usia Muhammad SAW ialah

14 atau 15 tahun. Baginda menyertai peperangan itu beberapa hari dan

berperanan mengumpulkan anak-anak panah sahaja.

💓Menyaksikan ‘ perjanjian Al-Fudhul ‘ ; perjanjian damai untuk memberi

pertolongan kepada orang yang didzalimi di Makkah.

*USIA 25 TAHUN*

💓Bermusafir kali kedua ke Syam atas urusan perniagaan barangan Khadijah

binti Khuwailid Al-Asadiyah.

💓Perjalanan ke Syam ditemani oleh Maisarah; lelaki suruhan Khadijah.

💓Baginda SAW bersama-sama Abu Thalib dan beberapa orang bapak saudaranya yang lain pergi berjumpa Amru bin Asad (bapak saudara Khadijah) untuk meminang Khadijah yang berusia 40 tahun ketika itu.

💓Mas kawin baginda kepada Khadijah adalah sebanyak 500 dirham.
 *USIA 35 TAHUN*

💓Banjir besar melanda Makkah dan meruntuhkan dinding Ka’bah.

💓Pembinaan semula Ka’bah dilakukan oleh pembesar-pembesar dan penduduk

Makkah.

💓Rasulullah SAW diberi kemuliaan untuk meletakkan ‘Hajarul-Aswad’ ke

tempat asal dan sekaligus meredakan pertelingkahan berhubung perletakan

batu tersebut.
 *USIA 40 TAHUN*

💓Menerima wahyu di gua Hira’ sebagai pelantikan menjadi Nabi dan Rasul akhir zaman.
*USIA 53 TAHUN*

💓Berhijrah ke Madinah Al-Munawwarah dengan ditemani oleh Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq.
💓Sampai ke Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal / 24 September 622M.
*USIA 63 TAHUN*

💓Kewafatan Rasulullah SAW di Madinah Al-Munawwarah pada hari Isnin, 12 Rabiulawal tahun 11Hijrah / 8 Juni 632 Masehi.

*ISTERI-ISTERI RASULULLAH SAW*

💚 Khadijah Binti Khuwailid.

💚 Saudah Binti Zam’ah.

💚 Aisyah Binti Abu Bakar (anak Sayyidina Abu Bakar).

💚 Hafsah binti ‘Umar (anak Sayyidina ‘Umar bin Al-Khattab).

💚 Ummi Habibah Binti Abu Sufyan.

💚 Hindun Binti Umaiyah (digelar Ummi Salamah).

💚 Zainab Binti Jahsy.

💚 Maimunah Binti Harith.

💚 Safiyah Binti Huyai bin Akhtab.

💚 Zainab Binti Khuzaimah (digelar ‘Ummu Al-Masakin’, Ibu Orang Miskin).

*ANAK-ANAK RASULULLAH SAW*

1.💜 Qasim

2.💜 Abdullah

3.💜 Ibrahim

4.💜 Zainab

5.💜 Ruqaiyah

6.💜 Ummi Kalthum

7.💜 Fatimah Al-Zahra’

*ANAK TIRI RASULULLAH SAW*

💙 Halah bin Hind bin Habbasy bin Zurarah at-Tamimi (anak kepada Sayyidatina Khadijah bersama Hind bin Habbasy. Ketika berkahwin dengan Rasulullah, Khadijah adalah seorang janda).

*SAUDARA SESUSU RASULULLAH SAW*

*IBU SUSUAN/SAUDARA SUSUAN*

1. Thuwaibah → Hamzah

2. Abu Salamah → Abdullah bin Abdul Asad

*SAUDARA SUSUAN*

1. Halimah Al-Saidiyyah → Abu Sufyan bin Harith bin Abdul Muthallib

2. Abdullah bin Harith bin Abdul ‘ Uzza

3. Syaima ‘ binti Harith bin Abdul ‘ Uzza

4. ‘Aisyah binti Harith bin abdul ‘ Uzza

*BAPAK DAN IBU SAUDARA RASULULLAH SAW*

( ANAK-ANAK KEPADA ABDUL MUTHTHALIB)

1. Al-Harith

2. Muqawwam

3. Zubair

4. Hamzah ***

5. Al-Abbas ***

6. Abu Talib

7. Abu Lahab (nama asalnya Abdul Uzza)

8. Abdul Ka’bah

9. Hijl

10. Dhirar

11. Umaimah

12. Al-Bidha (Ummu Hakim)

13. Atiqah ##

14. Arwa ##

15. Umaimah

16. Barrah

17. Safiyah (ibu kepada Zubair Al-Awwam) ***

*** masuk Islam.

## Ulama berselisih pendapat tentang Islamnya.

*Sabda Rasulullah SAW:*

“Barangsiapa yang menghidupkan sunnahku, maka sesungguhnya dia telah mencintai aku. Dan barangsiapa yang mencintai aku niscaya dia bersama-samaku di dalam syurga”

(Riwayat Al-Sajary dari Anas )
 *KENALI NABI MUHAMMAD ﷺ SECARA LAHIRIAH*

💓Begitu indahnya sifat fisikal

Baginda, sehinggakan seorang ulama Yahudi yang pada pertama kalinya bertemu muka dengan Baginda lantas melafazkan keislaman dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda.

Di antara kata-kata apresiasi para sahabat ialah:

💞 Aku belum pernah melihat lelaki yang segagah Rasulullah saw..

💞 Aku melihat cahaya dari lidahnya.

💞 Seandainya kamu melihat Baginda, seolah-olah kamu melihat matahari terbit.

💞 Rasulullah jauh lebih cantik dari sinaran bulan.

💞 Rasulullah umpama matahari yang bersinar.

💞 Aku belum pernah melihat lelaki setampan Rasulullah.

💞 Apabila Rasulullah berasa gembira, wajahnya bercahaya spt bulan purnama.

💞 Kali pertama memandangnya sudah pasti akan terpesona.

💞 Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat.

💞 Wajahnya seperti bulan purnama.

💞 Dahi baginda luas, raut kening tebal, terpisah di tengahnya.

💞 Urat darah kelihatan di antara dua kening dan nampak semakin jelas semasa marah.

💞 Mata baginda hitam dengan bulu mata yang panjang.

💞 Garis-garis merah di bahagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli di bahagian sudut.

💞 Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali pertama kali melihatnya.

💞 Mulut baginda sederhana luas dan cantik.

💞 Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bahagian depan.

💞 Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari giginya.

💞Janggutnya penuh dan tebal menawan.

💞 Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca.

💞 Warna lehernya putih seperti perak, sangat indah.

💞 Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya.

💞 Rambutnya sedikit ikal.

💞 Rambutnya tebal kdg-kdg menyentuh pangkal telinga dan kdg-kdg mencecah bahu tapi disisir rapi.

💞 Rambutnya terbelah di tengah.

💞 Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur dari dada ke pusat.

💞 Dadanya bidang dan selaras dgn perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih drpd biasa.

💞 Seimbang antara kedua bahunya.

💞 Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya, jarinya juga besar dan tersusun dgn cantik.

💞 Tapak tangannya bagaikan sutera yang lembut.

💞 Perut betisnya tidak lembut tetapi cantik.

💞 Kakinya berisi, tapak kakinya terlalu licin sehingga tidak melekat air.

💞 Terlalu sedikit daging di bahagian tumit kakinya.

💞 Warna kulitnya tidak putih spt kapur atau coklat tapi campuran coklat dan

putih.

💞 Warna putihnya lebih banyak.

💞 Warna kulit baginda putih kemerah-merahan.

💞 Warna kulitnya putih tapi sehat.

💞 Kulitnya putih lagi bercahaya.

💞 Binaan badannya sempurna, tulang-temulangnya besar dan kokoh.

💞 Badannya tidak gemuk.

💞 Badannya tidak tinggi dan tidak pula rendah, kecil tapi berukuran sederhana lagi gagah.

💞 Perutnya tidak buncit.

💞 Badannya cenderung kepada tinggi, semasa berada di kalangan org ramai

baginda kelihatan lebih tinggi drpd mereka.

 *KESIMPULANNYA* :

Nabi Muhammad sa.w adalah manusia agung yang ideal dan sebaik-baik contoh sepanjang zaman.

Baginda adalah semulia-mulia insan di dunia.

اللهم صل وسلم على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه اجمعين

Advertisements
Posted in Tentang Apapun

Mudik 2017

Pengalaman Mudik 2017

====================

Sebenarnya sejak berangkat dari Cirebon masuk tol Ciperna agak ragu. Takut bakal kejebak macet seperti tahun-tahun sebelumnya. Namun ketakutan itu tak terjadi, sampai akhirnya kemacetan terjadi sebelum keluar tol Pejagan. Karena banyaknya kendaraan yang akan menuju ke arah Purwokerto. Setelah melewati itu, Alhamdulillah lancar kembali.
Sampai akhirnya keraguan muncul saat harus memutuskan akan keluar tol Brebes timur ataukah lanjut ke tol JTF Pemalang-Gringsing, karena waktu menunjukkan pukul 16.30, takutnya pas malam ga ada penerangan dan rest area yg memadai. Karena membawa anak-anak yang masih kecil. Akhirnya melihat banyak kendaraan yang langsung lurus. Jadi ikutan deh.hehe😊😊.. kemudian masuk tol Kaligangsa, Tegal untuk membayar tiket terusan. Gardu tolnya sih masih darurat.
Perjalanan penuh​ dg keraguan, dan akhirnya bisa dinikmati juga. Meskipun jalannya belum mulus,penuh debu seperti di balapan reli Paris Dakkar, smpe mobil tak terlihat bersih lagi😀 dan jalannya naik turun karena harus melewati banyak fly over. Namun karena banyak temennya, jadi ya enjoy aja.
Tips buat yang mau lewat JTF Pemalang-Gringsing. Kondisi mobil kudu bener2 fit, bahan bakar diisi full. Terutama cek kondisi ban. Karena sepanjang perjalanan banyak pemudik yang harus berhenti di pinggir jalan. Karena pecah ban. Tapi petugas keamanan, TNI,polri,dan sukarelawan sih banyak yg kasih bantuan👍😊. Dan rest area yang tersedia juga lumayan representatif. Meskipun darurat. Ada toilet darurat, Indomaret, Alfamart darurat juga dalam tenda. Tapi itu yang bikin seru..Asli…!!
Dan setelah keluar tol Gringsing, ternyata pertemuan arus kendaraan malah numpuk disitu. Sehingga sepanjang Kendal-Semarang lumayan macet-macetan…tapi itulah, nikmati aja kemacetannya.😀👍

Posted in Tentang Apapun

Selamat Hari Santri Nasional


Diawali dengan pembacaan 1 Miliar Sholawat Nariyah pada Jum’at malam di seantero Nusantara..untuk keselamatan bangsa tercinta ini. Hari ini tanggal 22 Oktober diperingati sebagai Hari Santri Nasional sebagai Resolusi Jihad NU..

Semoga negara tercinta ini, NKRI tetap dalam persatuan dan kesatuan. Damai,aman, tenteram dan dilimpahkan banyak keberkahan dari Allah SWT. Aamiin..

Tetaplah menjadi santri yang rendah hati, jangan mudah emosi dan terprovokasi. Jangan kagetan, hargailah perbedaan. Utamakan akhlak mulia yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW.

Santri itu tetap ngaji selamanya (saklawase). Karena hakekatnya kita adalah orang bodoh yang tak kunjung pandai (kutipan dari Gus Mus).

Kata Santri jika ditulis dalam bahasa arab terdiri dari lima huruf, yaitu (سنتري). Yang mana setiap hurufnya memiliki kepanjangan serta pengertian yang luas.

1. Sin (س) adalah kepanjangan dari سَافِقُ الخَيْرِ yang memiliki arti Pelopor kebaikan

Oleh sebab itu, setiap santri mesti memiliki jiwa pemimpin dalam melaksanakan kebaikan. Ia mesti menjadi pelopor dalam menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangannya.

2. Nun (ن) adalah kepanjangan dari نَاسِبُ العُلَمَاءِ yang memiliki arti Penerus Ulama.

Ulama atau di Indonesia lebih dikenal dengan Kiyai/Ajengan tidak bisa muncul begitu saja kecuali ia telah melalui tahapan-tahapan rumit, sebelum kemudian Allah SWT meninggikan derajat keilmuannya ditengah-tengah masyarakat. Tentunya ia harus menjalani masa-masa menuntut ilmu serta penggemblengan dalam pembiasaan beribadah. Oleh sebab itu wajar jika santri dikatakan sebagai penerus ulama.

3. Ta (ت) adalah kepanjangan dari تَارِكُ الْمَعَاصِى yang memiliki arti Orang yang meninggalkan kemaksiatan.Maksiat adalah sesuatu yang dilarang oleh agama. Sedangkan santri adalah orang-orang yang mendalami dan mempelajari agama secara menyeluruh. Oleh sebab itu, keduanya sangat bertolak belakang dari segi makna. Maka wajar jika santri dikatan sebagai orang yang meninggalkan maksiat.

4. Ra(ر) adalah kepanjangan dari رِضَى اللهِ yang memiliki arti Ridho Allah.

Pengertian Santri Dari Segi Filosofi Bahasa

Santri adalah orang yang sepatutnya mendapat ridlo Allah SWT (amin). Sebab ia berada dalam jalan pencarian ilmu agama. Yang mana dalam beberapa keterangan, orang yang menuntut ilmu berada dalam ridlo Allah SWT. 

5. Ya (ي) adalah kepanjangan dari اَلْيَقِيْنُ yang memiliki arti Keyakinan.

Keyakinan adalah sebuah keharusan bagi santri. Sebab ia berada dalam koridor ilmu yang tidak diragukan lagi keuntungannya. Ia tidak boleh menyerah dalam proses tholabul ilmi. Karena apa yang ia usahakan akan berbuah manis bila disertai keyakinan.

Selain lima filosofi kata santri diatas, beberapa sumber menyebutkan bahwa kata santri hanya berasa dari empat huruf, yang antara lain terdiri dari sin, nun, ta, ra. Dan dari segi pemaknaan pun memiliki beberapa perbedaan sebagaimana berikut:

► Sin : Satrul al aurah (menutup aurat)

► Nun : Naibul ulama’ (wakil dari ulama’)

►Ta’ : Tarku al ma’shi (meninggalkan kemaksiatan)

► Ra’ : Raisul ummah (pemimpin ummat)

Bahkan, yang lainnya malah menyebutkan bahwa kata santri sebagai sebuah singkatan dari bahasa indonesia. Yang kepanjangannya tidak jauh beda dengan apa yang telah saya tuturkan diatas. Yakni:

S : satir al-‘uyub wa al-aurat

Artinya menutup aib dan aurat. Yakni aib sendiri maupun orang lain.

A : aminun fil amanah

Artinya bisa di percaya dalam megemban amanat. 

N : nafi’ al-‘ilmi.

Artinya bermanfa’at ilmunya. Dan inilah yang sangat diidamkan oleh semua santri. Ketika ia telah melalui masa-masa menimba ilmu, pasti harapan akhirnya adalah mampu mengamalkan ilmu tersebut.

T : tarik al-maksiat.

Artinya meninggalkan maksiat. 

R : ridho bi masyiatillah.

Artinya Ridho dengan apa yang diberikan Allah

I : ikhlasun fi jami’ al-af’al.

Artinya ikhlas dalam setiap perbuatan.

Santri is the best ✊😁😊👍

Posted in Tentang Apapun

Jangan Politisasi Ayat..

Postingan sdr Hariadi Saptadji alumnus SR/ITB melalui FB..
Mohon izin kpd Admin utk posting kajian pakar Sejarah Islam, agar kita tdk diadu-domba dan dicekoki pemahaman yang dipelintir: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.”
Ayat di atas sedang populer sekarang. Ayat itu selalu populer menjelang pemilu. Dalam hal pilkada DKI yang salah satu calon kuatnya adalah Nasrani, ayat ini menjadi semakin kuat bergema. Tapi apakah ayat ini soal pemilu? Apakah ini ayat soal pemilihan gubernur? Menurut saya bukan. Sejarah Islam tidak pernah mengenal adanya pemilihan umum. Juga tak pernah ada pemilihan gubernur atau kepala daerah. Satu-satunya pemilihan yang pernah terjadi adalah pemilihan khalifah. Itu pun hanya 5 kali, dan hanya melibatkan sekelompok orang yang tinggal di Madinah. Gubernur khususnya adalah pejabat yang ditunjuk oleh khalifah. Tidak pernah dipilih.
Jadi ayat ini tentang apa? Apakah Wali atau awliya itu soal pemimpin wilayah atau daerah? Bukan. Bagaimana mungkin ada ayat yang mengatur tentang pemilihan pemimpin, padahal pemilihan itu tidak pernah terjadi?
Jadi, apa yang dimaksud? Apa makna wali atau awliya? Wali artinya pelindung, atau sekutu. Ketika Nabi ditekan di Mekah, beliau menyuruh kaum muslimin hijrah ke Habasyah (Ethopia). Rajanya seorang Nasrani, menerima orang-orang yang hijrah itu, melindungi mereka dari kejaran Quraisy Mekah. Inilah yang disebut wali, orang yang melindungi. Kejadian ini direkam dalam surat Al-Maidah juga, ayat 81.
Adapun ayat 51 yang melarang orang menjadikan Yahudi dan Nasrani sebagai pelindung itu adalah soal persekutuan dalam perang. Tidak ada sama sekali kaitannya dengan pemilihan pemimpin. Ini sudah pernah saya bahas, dan dibahas banyak orang.
Pagi ini, saya menyaksikan berita pilu. Orang-orang Arab dari Syiria dan Irak masih terus mengungsi. Ke mana? Ke Eropa. Siapa orang-orang Eropa itu? Muslimkah mereka? Sebagian besar tidak. Kebanyakan dari mereka, orang-orang Eropa itu, adalah Nasrani, atau ateis (musyrik). Tapi kini mereka menjadi pelindung bagi orang-orang muslim, persis seperti ketika kaum muslim hijrah ke Habasyah. Jadi, cobalah orang-orang yang rajin melafalkan ayat Al-Maidah 51 itu berkhotbah kepada para pengungsi itu. Katakan kepada mereka bahwa meminta perlindungan kepada Nasrani, menjadikan mereka wali atau awliya itu haram hukumnya. Bisakah?
Ironisnya, dari siapa mereka lari? Dari kaum kafir? Bukan. Mereka lari karena ditindas oleh pemimpin-pemimpin mereka sendiri, kaum muslim. Kaum muslim yang berebut kekuasaan. Utamanya Sunni melawan Syiah. Tahukah Anda bahwa bibit konflik Sunni-Syiah itu sudah terbentuk sejak Rasul wafat? Ketika orang-orang mulai kasak-kusuk untuk mencari siapa yang akan jadi khalifah, padahal jenazah Rasul belum lagi diurus. Permusuhan itu abadi, mengalirkan darah jutaan kaum muslimin sepanjang sejarah ribuan tahun, kekal hingga kini.
Tidakkah kita sebagai kaum muslim malu ketika saudara-saudara kita dizalimi oleh saudara kita yang lain, mereka meminta perlindungan kepada kaum Nasrani dan kafir? Tapi pada saat yang sama mulut kita fasih mengucap ayat-ayat yang memusuhi orang-orang Nasrani, memelihara permusuhan kepada mereka.
Ingatlah, musuh abadi kita sebenarnya bukan Yahudi dan Nasrani, melainkan rasa permusuhan itu sendiri. Rasa permusuhan itulah yang telah mengalirkan banyak darah kaum muslimin, mengalir menjadi kubangan darah sesama saudara. Sesama saudara pun bisa saling berbunuhan kalau ada permusuhan di antara mereka. Kenapa mereka berbunuhan? Politik! Perebutan kekuasaan.
Itulah yang sedang dilakukan banyak orang dengan memlintir Al-Maidah ayat 51. Berebut kekuasaan politik dengan mengobarkan permusuhan. Mereka sedang mengabadikan kebodohan yang sudah berlangsung 15 abad. Anda mau menjadi bagian dari kebodohan itu? Saya tidak. Karena saya tidak mau menjadi pengungsi seperti orang-orang Irak dan Syria.

Posted in Tentang Apapun

Fenomena Dimas Kanjeng dan aa Gatot

Mungkin yang lagi heboh sih masalah Al Maidah 51 dan Ahok. Tapi aku ga mau bahas politik,karena bakal berdebat dan baper😊 karena kebanyakan baca postingan tentang hal itu bikin “puyeng”..

Dimas Kanjeng Taat Pribadi. Keren banget namanya kan?tapi yang lebih keren sih pengikutnya bisa ribuan orang. Bahkan ibu anggota DPR aja bisa ikut2an gitu😁 apakah benar dia bisa menggandakan uang?? Terus kalo emg bisa,uangnya palsu ga ya.. apakah dia pake bantuan jin,iblis,tuyul?? Mungkin saja..dan itu emang ada. Kalo punya karomah sih ga mungkin..wong dia bukan waliyullah..yang jelas itu sihir!!

Kalo Gatot Brajamusti sih mungkin pake aspat/sabu biar pengikut wanitanya ga sadar. Terus digituin deh😊😊 tapi kalo suka sama suka,masa dilecehkan sih?✌😁..ah ga penting juga bahas Gatot.mending bahas Gatot Dewabroto yang jadi jubir Menpora👍😂

Posted in Tentang Apapun

Jangan Umbar Cacianmu

Mencaci dan memaki adalah pekerjaan yang sangat mudah dilakukan. Jika hal itu menjadi kebiasaan. Mungkin Anda perlu ke psikiater😊

Jika kita membenci sesuatu, seseorang tak perlu lah berlebihan. Ada sebuah nasehat yg perlu direnungkan hakekatnya.”Jangan membenci orang nya, tapi bencilah perliku sifatnya”.. sangat sulit memang dilakukan.

Sering kita liat,kita dengar,kita baca di sosmed tentang cacian yang sampai berlebihan. Sebenarnya itu terserah aja sih. Tapi kalo bisanya omong gede doang tanpa punya solusi yang tepat, buat apa??.. bukan kah kita dianjurkan ucapan kita harus sesuai dengan perbuatan. Karena kalo berucap saja sih mudah..mudah banget😀😊

Jadi mari kita sudahi saling mencaci dan memaki sesama kita. Meskipun berbeda prinsip dan pandangan. Bangun negara ini dengan ide-ide kreatif. Agar tak ada rasa amarah diantara kita👍👍